Friday, October 11, 2013

Bila ia terjadi, ia akan terjadi. Tak perlu dirisaukan bagaimana ia terjadi

Bila ada orang yang mempersendakan maruah kita atau keluarga kita, pasti mana-mana manusia pun akan rasa marah . Kadang-kadang tak terkawal kemarahan itu, kecuali orang-orang yang memang penyabar. Namun tatkala harga diri kita dipijak dan dicabar, apa yang mampu kita lakukan pada ketika itu?

Pada mulanya memang kita boleh sabar. Tapi kalau ia sengaja diulang untuk kali kedua, ketiga dan seterusnya oleh mangkuk hayun yang tak faham bahasa manusia zaman sekarang, bagaimana? Biar saja? Takkan kot..mampu ke?

Manusia macam ni memang ada masalah jiwa sebenarnya. Mangkuk hayun ni akan rasa diri dia saja yang betul dan orang lain salah. Sebab tu dia terus-menerus kacau orang lain. Dia takkan puas sebab sifat sombong dan bongkak dalam diri dia. Kalau kita lemah pada ketika tu, tak mampu buat apa-apa, kita doa saja la pada tuhan. Pada saat tu kita memang dikira sebagai orang yang terzalimi.

Rasa geram pasti akan menimbulkan niat di hati kita dengan pelbagai tindakan yang tak masuk akal . Kita rasa macam nak lakukan sesuatu terhadap mangkuk hayun ni. Dan tak mustahil terlintas juga di hati kita untuk bunuh saja mangkuk hayun itu. Tapi itu hanya di dalam fikiran, realitinya, apabila benar-benar berhadapan dengan manusia zaman batu tersebut, adakah perkara yang kita fikir dan niat itu berlaku?

Bila ia terjadi, ia akan terjadi. Tak perlu dirisaukan bagaimana ia terjadi. Kita hanya mampu memohon kepada tuhan agar diselamatkan dan sentiasa dilindungi daripada manusia jenis mangkuk hayun yang berbinkan mala'un ini. Inya'Allah kita dilindungi Allah dan malaikat akan turut bersama kita untuk mempertahankan diri dari si fulan ibni mala'un sekiranya pergaduhan tercetus. wallahu'alam. 
banner
Previous Post
Next Post

0 comments: